Akhirnya pipis juga

 Gambar

Untuk kesekian kalinya gue di bikin gondok plus sakit hati sama orang yang satu ini. Emang salah gue tuh apaan sih sampe dia begitu sama gue? Engga sekali dua kali, ya. Tapi belasan kali gue sering diperlakuin kaya gini. Untung gue masih sabar.

 

Tapi sesabar-sabarnya orang kadang boleh kesel juga kan, ya?

Tapi orang yang gue maksud disini bukannya temen ataupun si doi yang sukses bikin gue susah Moveon.

Okesip gue malah jadi curhat.

Orang yang gue maksud disini itu adalah Supir Angkot. Iya, Supir Angkot.

 

Karena dia, durasi perjalanan gue ke sekolah seakan kaya dikasih efek Slow motion. Jadi lama dan makan waktu banget. Ini semua gara-gara supir angkot. Udah kebiasaan banget gue di turunin seenak jidat sama orang yang satu ini di sembarang jalan. Padahal gue udah percaya banget sama supir angkot yang satu ini, kalo dia bakal nganterin gue dengan selamat sampe tujuan. Itupun gue bayar, kok. Walaupun cuma tiga ribu rupiah. Tapi seengganya gue bayar, kan?

Tapi tetep aja, gue masih sering diturunin di pinggir jalan. Cuma gara-gara si supir angkot gak tahan sama macetnya Jakarta, dia mutusin buat balik arah dan nurunin semua penumpang. Termasuk gue.

Tadinya gue sempet mikir buat jalan kaki biar cepet sampe di sekolahan. Tapi berhubung gue kebelet pipis, dan kalo gue paksain jalan kaki pun, kemungkinan yang terjadi adalah rok gue bakal rembes sama pipis gue sendiri. So, gue mutusin buat nyari angkot lagi, dan berharap gak di turunin lagi untuk kesekian kalinnya. Dan Alhamdullilah, gue dapet angkot yang gue mau. Gue pun duduk dengan anteng. Dan sekarang, rok gue aman dari kucuran pipis yang siap meluncur kapan aja.

Di angkot yang baru gue naikin ini, kebetulan posisi duduk gue persis banget di belakang supir. Dan si supir angkot ini gak sendirian, dia ngajak temen. Kalo gue perhatiin, antara si supir angkot sama temennya ini ada kesamaan; Sama-sama Semi Botak. Cuma bedanya, si temennya supir ini kawasan botak di kepalanya agak boros aja. Gitu.

Selama di perjalanan, mungkin karena bosen gara-gara macet, mereka berdua pun asyik ngobrol dengan bahasa ala Hayati dan Zainuddin yang kayak di film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Pake bahasa melayu gitu. Yaa kayak bahasa orang Padang, deh. Gak tau apa pendengeran gue yang bermasalah atau gimana, dua kata yang gue denger dari obrolan mereka berdua cuma “amboy” sama “andoylapakpak”. Mereka ngomongnya cepet banget, sih.

Gambar

 

Dan selama macet berlangsung, kebetulan angkot yang gue naikin pas banget berhenti di depan warung kecil yang di jaga sama ibu paruh baya berbadan besar. Kalo denger dari logat si ibu itu ngomong, sih, kayak orang Batak.

” macet lagi kayak kemarin-kemarin, Kasihan ini anak sekolahan ” seru si ibu warung sambil kedua matanya menerwang jalanan yang udah dipadetin sama kendaraan.

“halahhh! justru dia senang kalo macet begini, warungnya ramai” saut si supir angkot dengan logat melayunya.

Si ibu warung itupun ngomong lagi sambil kecak pinggang 

“bakal macet setengah jam lagi ini kayak kemarin! gak gerak-gerak”

Dan dengan semangat, si supir angkot ini nyuruh temennya buat buka jendela mobilnya lebih lebar biar dia bisa ngomong langsung sama si ibu warung.

” bukan setengah jam, tapi bakal 5 jam!”

Si ibu warung melirik ke arah supir angkot dengan gaya cool- nya. ” jangan 5 jam, 10 jam kalau perlu! Banjir dimana-mana, macet terus-terusan. Lama-lama Jakarta tenggelam. Hancurlah Jakartaaa”

Si supir dan temennya cuma cekikikan mendengar ucapan si ibu warung itu.

“dia justru malah senang kalo macet terus-terusan kayak gini. Laris warungnya. Bahaha ” temennya si supir ketawa ngakak. Padahal gak lucu-lucu amat, sih.

 Ngomong-ngomong, nasib gue sekarang gimana, ya?

Harusnya gue udah harus sampe di sekolahan jam 06.15. Sedangkan gue? jam 7 aja gue masih stay aja di pertengahan jalan. Dan itupun belum memasuki kawasan sekolah gue. Dan dengan pasrahnya, gue mau gak mau harus tetep stay di dalem angkot, karena pasukan hujan udah membabi buta mengguyur jalanan ibukota. Percuma aja gue turun angkot, terus jalan kaki. Bisa- bisa pipis di tengah jalan gue.

Selama sekian lama nunggu angkot gue jalan, akhirnya gue pun bisa sampe di kawasan sekolah gue. Bukan di sekolahnya. Dan lebih tepatnya masih di pangkalan angkotnya. Yap, gue harus naik angkot khusus supaya bisa nyampe di sekolah gue.

Sumpah gak boong, hasrat mau ngeluarin hal yang satu ini gak bisa gue bendung lagi. Gue ngerasa kayak pake celana yang isinya balon air yang bentar lagi bakal pecah dan ngeluarin isi airnya.

Gue mau pipis. Sangat ingin.

Bahkan di otak gue, hal yang pertama kali gue pikirkan ketika nyampe di sekolah adalah WC. Bukan kelas gue sendiri. Gue gak peduli mau dimarahin kayak gimanapun sama guru gara-gara gue telat. Toh gue masih usahain buat dateng ke sekolah, kan? Yaa walaupun sebenernya telatnya gue dateng ke sekolah kali ini udah Telat banget.

Yang terpenting sekarang, gue harus bisa pipis. Iya, pipis. Cuma satu hal itu yang pengen gue lakuin hari ini.

Gue kira sesampainya gue di sekolah, gue bakal dengan mudahnya masuk dan langsung meluncur ke WC buat pipis. Ya di pemikiran gue, palingan cuma di marahin sebentar sama guru Piket.

Tapi ternyata?

ZONK. Gerbang sekolah gue udah ditutup. Di gembok malahan. Dan gak ada celah sedikitpun buat nyempil-nyempil maksain supaya bisa masuk. Mungkin kalo gue kucing, gue bisa dengan mudahnya selap-selip di antara teralis besi gerbang sekolah.

Gambar

Gue mau pipisssssssss

Gue pun BBM-in beberapa temen gue dan ngasih tau kalo gue terjebak di gerbang sekolah. Bukan terjebak di ruang nostalgia. Tujuannya biar nolongin gue biar bisa masuk. Tapi satu hal yang harus gue sadarin adalah semua temen-temen yang gue bbm-in lagi pada belajar. Okesip gak ada yang bisa nolongin. Kecuali Allah.

Emang sih gue enggak dimarahin sama guru atau sejenisnya. Cuma masalahnya, di gerbang sekolah gue, gak ada satupun orang yang jaga di situ, Bahkan satpam pun gak ada. Dan yang lebih ngenesnya lagi, cuma gue doang satu-satunya siswi yang telat dan berdiri sendirian di depan gerbang sekolah yang jelas-jelas udah di tutup.Intinya, gue sendirian

Gambar

 

 

Tapi beberapa menit kemudian, ada mbak-mbak kantin yang berjalan santai menuju ke arah gue. Lebih tepatnya sih ke arah gerbang sekolah.

“itu gerbangnya di tutup, ya?” tanya mbak-mbak kantin itu ke gue.

Gue cuma angguk-angguk, “aduh mbak, ini gerbangnya udah lama di tutup, ya?”

Mbak-mbak kantinnya cuma melongo ke arah gerbang sekolah “gak tau juga, ya. Tapi sih kayaknya iya”

Oke. Ngapain gue nanya ke mbak-mbak itu. Orang dia aja juga nanya ke gue. Bodoh banget”

“yaudah masuknya sekalian bareng sama saya aja. He-he-he” ajak si mbak-mbak sambil nyengir garing

 

Singkat cerita, setelah ada guru yang nyamperin gue yang lagi cengo di depan gerbang, gue pikir guru itu bisa bantu gue buat masuk ke sekolah. Ternyata? Engga. Gue malah makin lama diri di depan gerbang, karena guru itu gak bisa buka gerbangnya.

“pak, saya boleh masuk gak, pak?” tanya gue memelas

“boleh aja, tapi saya gabisa buka gerbangnya. Di gembok”

“yaudah, pak, saya lewat gerbang atas aja, ya?” (kebetulan di sekolah gue ada dua gerbang sekolah. Gerbang atas khusus buat para guru, dan gerbang bawah khusus buat murid)

” eh jangan jangan jangan! nanti kamu ketauan sama kepsek, bisa dimarahin abis-abisan kamu”

Gue diem.

 yah terus sekarang saya gimana dong, pak?”

” yaudah neng, kamu nunggu di sini aja”

Jeger. Besar harapan gue buat pipis di depan gerbang kali ini.

Eh ngomong-ngomong, mbak-mbak kantinnya kemana, ya?

Dia ilang.

 

Setelah setengah jam lebih gue nunggu, akhirnya penjaga sekolahnya pun dateng dan ngebukain pintu gerbangnya. Dan kedengeran banget suara gembok yang lagi beradu sama tralis besi–gerbangnya lagi dibuka– And actually, untuk kali ini, suara itu adalah suara terindah yang gue denger di pagi ini.

Gue pun nyamperin si penjaga sekolah yang di sinyalir bernama Asokin ini.

“mau ngapain kesini ?” tanya si Asokin dengan nada nyolot dan mata menyipit seakan lagi mengintrogasi gue.

“mau belajar, mas. Eh pak. Mas” jawab gue gagap

“udah pulanga aja sana, ngapain dateng ke sekolah jam segini”

Gue diem. Di satu sisi, gue harus kelarin hasrat gue buat pipis. Kalo gue pulang pun, yang ada gue malah sibuk cuci piring di kamar mandi. Yaudah mau gak mau gue harus bisa masuk ke sekolah.

” yaudah, kamu lapor dulu sana ke guru piket” 

Asokin lagi baik.

Yaudah tuh, gue jalan cepet ke arah meja piket dan minta surat keterangan kalo gue telat. Gue pikir, pas ngelapor sama guru piket, masalah gue selesai dan gue pun bisa cepet-cepet ke kamar mandi buat pipis. Tapi kenyataannya, justru pas ketemu sama guru piketlah satu-satunya penghambat terbesar gue buat ke kamar mandi. Dia nanyain kenapa gue telat, nanya rumah gue dimana, naik apa ke sekolah. Pokoknya banyak banget yang di tanyain. Yang namanya perhatian sama curiga emang beda tipis banget, ya.

Setelah kurang lebih selama 10 menit gue di tanyain ini-itu, surat keterangan telat pun gue dapetin. Gue dengan tergesa-gesa langsung menuju ke arah kamar mandi dan akhirnya gue pun bisa pipis di tempat yang tepat dan di waktu yang pas pula.

Alhamdulillah. Akhirnya bisa pipis juga.

Dan pas gue udah masuk ke kelas, semua temen-temen yang gue BBM-in baru pada bales. 

 

Gambar

Kampret emang.

 

 

 

 

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s