Dear Teenager, we’re not alone.

Gambar

Ngomongin tentang masa sekolah, emang gak akan ada abisnya, deh. Bener gak, sih? Ada aja kelakuan para ABG labil yang identik dengan rentan galau dan susah move on di fase ini. Ditambah lagi, sekarang banyak banget bahasa baru khas anak muda yang kalo lo cari di Kamus Bahasa Indonesia pun gak bakal ketemu deh tuh artinya . Misalnya kaya TMT ( Temen Makan Temen) sama TFT (Thanks For Today). Pasti udah gak asing banget sama istilah-istilah yang barusan gue sebutin tadi. Dan satu hal lagi, pasti kalian tau kan sama istilah PHP? Itu loh, yang biasanya bikin para ABG galau berkepanjangan. Hayoooo ngaku, siapa yang sering ngerasa di PHP-in sama gebetannya? *kabur*

Disini gue bukannya mau ngajakin galau massal gegara ngomongin tentang PHP, ya. Tapi, kalian sadar gak, sih? Yang kena PHP tuh bukan sebangsa kita doang. Para kaum labil. So, jangan ngerasa kalo lo cuma satu-satunya orang yang ngerasain hal ini.

1. NELAYAN

Gambar 

Kalo diperhatiin, kebanyakan para Nelayan rela bangun di pagi buta loh buat nangkepin ikan-ikan yang berenang bebas di lautan sana. Tapi, pernah kepikiran gak, sih? Kenapa Nelayan lebih milih melaut di pagi buta cuma buat nangkepin ikan ketimbang di siang hari?. Padahal kan kalo siang lebih terang dan ngemudahin para Nelayan buat nangkep tuh ikan, ketimbang di pagi buta yang gelap gulita. Menurut gue, mereka ngelakuin itu semua karena ada satu harapan besar yang mau mereka capai. Semakin pagi mereka pergi melaut, semakin banyak kesempatan buat dapetin ikan yang jauh lebih banyak dan lebih baik dari hari sebelumnya. Tapi kenyataannya? Kadang harapan mereka gak sesuai kenyataan. Kadang ada kejadian dimana para ikan dilaut nge-PHP-in si Nelayan. Ada ikan yang ‘mungkin’ sengaja seliweran di jaring yang di tebar sama Nelayan. Pas jaringnya di angkat, ehhh ikan-ikannya malah keluar. Alhasil? Nelayannya kecewa karena gak bisa dapetin ikan yang mereka mau dan pulang dengan tangan kosong. Meskipun Nelayan sering di PHP-in sama Ikan, tapi itu semua gak ngebuat mereka nyerah. Para Nelayan tetep semangat buat melaut, karena mereka yakin bisa dapetin ikan yang diinginkan. Dan pada akhirnya, mereka dapetin apa yang selama ini cuma bisa jadi harapan mereka.

2. SUPIR ANGKUTAN UMUM

Gambar

Bagi kalian yang suka di antar-jemput dengan angkutan umum, entah pergi ke sekolah atau ke suatu tempat, berbanggalah. Karena kalian terlihat seperti orang kaya tujuh turunan yang suka berganti-ganti supir sama kendaraan tiap harinya. Keren.

Ngomongin tentang supir Angkutan Umum, menurut gue, para supir ini yang paling seringggg jadi korban PHP sama calon penumpang. Pernah gak sih kalian ngeliat pas supir angkutan umum yang perhatian banget sama calon penumpangnya? Bahkan ada satu kejadian, dimana si supir ini dengan setia nungguin si calon penumpang yang ada di sebrang jalan. Eh pas udah di tungguin lama-lama, ternyata si calon penumpang malah naik angkutan umum yang lain. Nyesek gak, sih?

Meskipun sering di PHP-in sama penumpang, kayaknya gak bikin supir angkutan umum kapok, deh. Mereka tetep nyari dan setia nungguin para calon penumpang yang mau butuh jasa angkutan umum. Dan pada akhirnya, mereka dapetin apa yang mereka mau. Penumpang.

 3. PEDAGANG

Gambar

Ngomongin tentang Pedagang, mereka juga adalah salah satu korban PHP ibu-ibu yang “kebanyakan nawar tapi ujung-ujungnya gak beli”. Coba deh perhatiin, setiap calon pembeli yang lewat di depan lapak mereka, pasti dengan baiknya mereka senyum sambil bilang “ayo mau beli apa?”.Baik banget, kan?. Tapi kadang, kebaikan Pedagang justru dimanfaatin oleh para ibu-ibu buat nanya harga-harga barangnya aja. Misalnya kaya gini, nih:

Ibu-ibu: “mbak, ini harganya berapa?’

Pedagang: ” lima ribu, bu”

Ibu-ibu: “kalo yang itu berapaan, mbak?”

Pedagang: ”ohhh itu harganya sepuluh ribu”

Ibu-ibu: “ ohh”

Pedagang: “jadi ibu mau beli yang mana?”

Ibu-ibu: “gak jadi ya, mbak. Cuma mau liat-liat aja dulu” *kemudian pergi*

Disini keliatan banget usaha si Pedagang buat ngasih pelayanan yang baik buat si calon pembeli. Tapi ternyata? Gak semua calon pembeli yang dateng, minat buat beli dagangan yang dijual. Walaupun udh ditawarin abis-abisan sama si Pedagang. Tapi yang pasti, ada saat dimana Pedagang bakal dapetin pembeli yang mau beli dagangan yang dia jual.

Bener gak sih orang yang “merasa di PHP-in” itu karena orang itu terlalu berharap lebih sama apa yang dia mau? Kalo gue pribadi, gue bilang iya. Tapiii, yang namanya ngarep itu gak salah, kok. Asal dibarengin sama usaha. Kalo Cuma ngarep doang mah, gak bakal kesampean. Gitu

Jadi, menurut kalian gimana?

Iklan

2 thoughts on “Dear Teenager, we’re not alone.

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s