Gara-Gara SMS.

Gambar

Helooo! Wah udah lama nih gue gak bikin postingan baru disini. Sekian lama nahan hasrat kangen buat buka blog ini, akhirnya bisa kesampean juga. Setelah beberapa minggu kemarin gue disibukan dengan Ujian Praktek (UP) dan beberapa Ujian lainnya, otomatis membuat gue harus menghentikan segala aktivitas dan fokus ke satu kegiatan. Yaitu SEKOLAH.

Ngomongin tentang Ujian, di postingan gue kali ini, gue mau ceritain tentang satu kejadian yang bikin gue nangis sejadi-jadinya dan mengancam masa depan pendidikan gue kedepannya.

Mengancam gimana? Lebay nih.

Parahnya gara-gara kejadian ini, gue bisa gak lulus dari sekolah. Lebay? Emang lebay banget. Saking lebaynya kasus ini, penyebabnya juga sebenernya sepele banget. Dan itu semua disebabkan oleh satu hal, yaitu SMS

Awalnya tuh gini, jadi pas hari Senin (pas awal mulainya Ujian Praktek di sekolah) Ada salah satu temen gue yang cowok nyeletuk..

” eh yang pas hari sabtu kemaren gak masuk PM (Pedalaman Materi- semacem pelajaran tambahan buat ngebahas soal-soal Ujian Nasional) di suruh bikin surat pernyataan sama guru Bahasa Indonesia. Kalo gak bikin, gak boleh ikut Ujian Praktek pas hari Rabu besok ”

dan temen gue nambahin lagi ” jangan lupa minta tanda tangan orang tua ”

Dan dari sekian temen-temen yang gak ikut PM pas hari Sabtu kemaren, gue pun adalah salah satu dari anak-anak yang gak masuk pada hari itu. Kalo misalkan ada daftar absensi siswa/i yang gak masuk, pasti ada nama gue yang seengganya terselip di situ. Karena bagi gue, meliburkan diri itu adalah salah satu jalan alternative buat men re-fresh otak gue dari segala kegiatan Sekolah yang tiap hari monoton dan begitu-begitu aja. Tapi disamping itu juga, kondisi badan gue juga kurang Fit. Ya jadi Alhamdulillah banget di saat badan gue lagi butuh istirahat, di saat itu pula hasrat buat masuk Sekolah gak ada. So, sleep sleep beauty in bed.

Tapi dari situlah kejadian yang bikin gue nangis meraung-raung pun bermulai………….

Keesokan harinya, lebih tepatnya hari Selasa, gue pun dengan perasaan tenang dan happy berangkat ke Sekolah dan membawa sepucuk surat di tas. Meskipun cuaca hujan, itu gak bikin gue ngantuk ataupun mager. Intinya gue semangat soalnya surat pernyataan yang di jadiin persyaratan buat ikut Ujian Praktek hari Rabu besok udah jadi dan tinggal minta tanda tangan Wali Kelas aja.

Tapi kesenangan gue pun tiba-tiba hilang seketika pas ngeliat Surat yang gue bawa………

Gambar

Basah dan tulisannya luntur semua.

” Yahhh lunturrrrr. Eh ini gimana, parah banget basah begini surat gue” gue pun histeris kecil dan panik sendiri ketika gue lagi coba buat membuka surat gue yang udah lemes dan letoy gara-gara kena air hujan.

” Bahaha basah suratnya!” seru salah satu temen gue yang ketawa ngeliat surat gue yang udah basah dan gak berbentuk lagi.

Sebel.

” eh lu bikin surat pernyataan juga, ya? ” tanya salah satu temen gue yang namanya TamTam

” iya, lu juga bikin? ”

” Iya. Coba sini gue liat surat lu tulisannya kayak gimana ”

Gue pun dengan lemes ngasih surat letoy itu ke si TamTam. TamTam diem sejenak sambil baca surat gue yang tulisannya udah meleber kemana-mana.

” eh lia, ini mah surat izin sakit bukan surat pernyataan ” seru si TamTam sambil balikin surat gue.

“eh demi apa bukan kayak gini? Lah terus kayak gimana? ”

Udah suratnya luntur, malah isi suratnya salah lagi.

” ya gimana sih bikin surat pernyataan, kayak blablabla” si TamTam jelasin ke gue tentang surat pernyataan.

” oh gitu ‘ gue manggut-manggut. Aslinya sih gue gak ngerti.

Dan pas gue lagi ngobrol sama si TamTam, tiba-tiba ada temen gue yang namanya Rony ngeliat surat gue yang basah di atas meja.

” eh ini surat pernyataan lu, Lia? Kan wali kelas kita gak mau li kalo bikin surat pernyataannya pake tulisan tangan. Harus di ketik ” ucap si Rony dengan muka polos.

are you serious

” hah?! serius lo? Demi apa?! ” gue bener-bener shock di sini.

” beneran. Waktu si Yono bikin surat pernyataan terus mau minta tanda tangan, Wali Kelas kita kan nolak. Soalnya suratnya si Yono gak di ketik. Nah kalo udah di ketik, mau deh Wali Kelas kita tanda tangan ”

Udah surat pernyataan gue basah, isinya salah, dan sekarang yang lebih salah lagi gara-gara surat gue di tulis tangan. Complete.

Di sini gue bener-bener mikir, gimana caranya gue bikin surat pernyataan baru. Kalo misalkan gue izin sama satpam Sekolah buat izin ke warnet, pasti gak bakal di Izinin. Jadi dengan nekat gue pun akhirnya meluncur ke ruang BK ( Bimbingan Konseling ) sebagai pilihan terakhir. Soalnya seinget gue, di ruang BK ada komputer plus sama printer beserta kertas polionya.

And my Advanture start from here….

I. ruang BK

Gue pun mutusin buat pergi ke Ruang BK setelah abis selesain praktrek Bahasa Jepang. Sesampainya di dalem ruang BK, gue pun ketemu sama salah satu guru yang paling gue sayangin, yaitu Ibu Ani.

” ibu ibu ibuu ”

” iyaaa lia, kenapa ? ”

gue pun udah men-setting  wajah gue se sedih dan se merana mungkin supaya bu Ani mau bantuin gue. Sebenernya gue gak mesti gini juga bu Ani pasti mau bantuin gue, tapi yaudah deh gapapa.

begging face

” bu, aku boleh numpang ketik di sini gak? Aku mau bikin surat pernyataan buat guru Bahasa Indonesia “

” Jiahh, terus urusannya sama Ibu apa ? ” tanya bu Ani sambil senyum ke arah gue

Nah di situ gue jelasin panjang lebar kenapa gue mau numpang ngetik di sini. Akhirnya dengan baiknya ibu Ani pun ngasih izin ke gue.

” yaudah boleh, tapi jangan lama- lama, ya. Ini bukan warnet ”

Asik dibolehin.

Setelah sekian menit gue ngetik, akhirnya selesai juga. Gue pun dengan gembira keluar dari ruang BK dan gak sabar banget mau minta tanda tangan ke Wali Kelas gue.

II. Senam SKJ

Gambar

Karena hari Selasa Wali Kelas gue datengnya agak siang, jadi mau gak mau gue harus nungguin kurang lebih 3 jam-an. Karena kesempatan gue buat minta tanda tangan cuma hari ini aja. Jadi sembari gue nungguin Wali Kelas gue, gue pun ngisi waktu dengan latihan senam SKJ sama beberapa temen sekelas gue buat persiapan praktek Olahraga hari Jumat.

Pas udah selesai latihan senam SKJ, gue pun ngintip dari dalem jendela kelas buat mantau Wali Kelas gue udah dateng apa belom. Namun ternyata? Belom dateng juga. Yaudah gue pun dengan sabar nungguin di depan kelas sambil duduk-duduk bareng sama temen sebangku gue.

III. Ruang Guru

Karena gue gregetan banget sedari tadi gak ngeliat Wali Kelas gue, gue pun memutuskan buat pergi ke ruang guru dan ngeliat apa itu orang udah dateng apa belom. Gue tanyain ke beberapa guru yang ada di situ, tapi tetep  aja semua jawabannya sama ” Wali kelas kamu datengnya siang “. Berkali-kali gue mondar-mandir ke Ruang Guru, ngintip lewat jendela ataupun cuma ngebuka sedikit pintu Ruang Guru cuma buat liat Wali Kelas gue. Tapi tetep aja gak ada.

walk around

Gue mondar-mandir terus kayak lagi di catwalk. Capek, sampe pegel betis gue-_-

Gue pun akhirnya balik ke kelas dan duduk sambil ngeliatin surat pernyataan baru yang gue bikin di ruang BK tadi pagi. Gue sebenernya udah gak tahan banget dan pengen cepet pulang. Cuma karena gue inget kalo tanda tangan Wali Kelas gue itu penting, yaudah mau gak mau gue harus nungguin. Sampe akhirnya ada salah satu temen gue pun nyeletuk sambil menunjuk ke salah satu orang yang lagi berjalan santai lewat tengah lapangan

” Li, tuh Wali Kelas kita udah dateng ” seru si Bagus.

Karena gue seneng banget ngeliat Wali Kelas gue yang udah dateng, gue bersama salah satu temen sekelas yang waktu itu gak ikut PM pun akhirnya nyamperin ke Wali Kelas gue yang sekarang lagi ada di ruang Finger Absen.

” lah ini kalian mau ngapain ke sini? ” tanya Wali Kelas gue yang kebingungan ngeliat kita berdua.

” engga bu, ini kita berdua mau minta tanda tangan ” jawab temen gue.

” tanda tangan buat apa? ”

Temen gue pun ngasih surat pernyataan yang udah di ketik ke Wali Kelas. Dan disini temen gue ngejelasin tentang Surat Pernyataan itu.

” Saya gak mau tanda tangan ”

Jeger.

begbeg

” yah bu tolong tanda tangan, ini Surat Penyataan buat bisa ikut Praktek Bahasa Indonesia besok ” seru gue sambil memelas

” lagian salah kalian sendiri kenapa waktu pas Sabtu kemarin gak ngabarin saya lewat SMS. Yailah ketimbang SMS aja susah buangettt kayaknya. Ini lagi nih si Lia, biasanya kamu rajin SMS saya kalo misalkan gak masuk Sekolah. Saya udah males ngurusin kayak beginian ”

Gue sama temen gue cuma bisa nunduk. Sedih banget.

” pokoknya saya mau tanda tangan kalo misalkan surat ini udah di tanda tanganin sama Orang Tua sama kamu ” tambah Wali Kelas gue

” yah bu, tapi kan ini masalahnya Jadwal ibu ngajar cuma hari Selasa aja. Sedangkan praktek Bahasa Indonesianya besok, jadi mau minta tanda tangan Ibu dulu baru minta tanda tangan mama saya ”

” OOHHH.. berarti kamu melecehkan saya kalo begitu caranya. Enak aja kamu, itu kesannya kamu nge-gampangin saya! ”

Sukses abis gue diomelin

Akhirnya setelah beberapa kali usaha buat ngebujuk Wali Kelas gue buat tanda tangan, akhirnya pun kita berdua gak berhasil dapetin tanda tangan itu orang. Sumpah di sini gue udah kesel di campur capek. Gue pun akhirnya nangis sejadi- jadinya karena gue gak tau lagi harus ngapain. Cuma gara- gara SMS aja urusannya jadi panjang begini.

Gue dan temen gue akhirnya balik kelas dengan lemesnya. Sebelum gue ke kelas, gue pun mampir dulu ke ruang BK dan langsung cerita ke Bu Ani sambil tetep nangis sesenggukan. Gue udah cukup tenang pas abis cerita sama bu Ani. Seengganya gue gak sesedih tadi.

Karena gue masih kekeuh mau dapetin tanda tangan dari Wali Kelas, akhirnya gue dan Zahra pun nyamperin ke ruang guru buat minta tanda tangan. Tapi pas kita berdua sampe sana, Wali Kelas gue lagi marahin si Toso, temen sekelas gue juga. Kita berdua pun nungguin lamaaaaa banget nungguin Wali Kelas gue berhenti ngomel. Sampe akhirnya, guru Bahasa Indonesia gue pun masuk ke ruang guru dan ngeliat kita berdua lagi megangin kertas pernyataan.

Gue tau kalo guru Bahasa Indonesia gue merhatiin ke arah kita berdua sedari tadi sambil ngerapihin isi tas-nya. Sampe akhirnya dia pun guru Bahasa Indonesia buka suara.

” Ibu maaf, saya boleh pinjem anak ibu dulu? ”

” ehhh maaf bu, ini beda urusan. Ibu gak ngerti ” seru Wali Kelas gue dengan nada agak meninggi.

guru Bahasa Indonesia gue pun cuma cengengesan ” engga ibu, saya mau minjem si Lia sama Zahra sebentar ” sambil nunjuk ke arah kita berdua

” Asal ibu tau aja, saya udah angkat tangan sama urusan mereka yang gak masuk PM kayak gini. Udah saya serahin ke Wakil Kepala Sekolah. Saya gak ada urusan ”

Bukannya gue ngerasa benci ataupun kayak gimana sama Wali Kelas sendiri, tapi dari omongan Wali Kelas gue itu pengen mojokin gue sama Zahra di depan guru Bahasa Indonesia. Gue udah mikirnya kalo guru Bahasa Indonesia gue bakal mojokin kita berdua. Namun nyatanya……

” ehehe maaf Ibu, saya cuma ada urusan sama mereka berdua. Lia, Zahra, kesini saya mau ngomong ”

Guru Bahasa Indonesia gue pun sama sekali gak menggubris ucapan Wali Kelas gue.

Alhamdulillah.

Gue sama Zahra pun nyamperin guru Bahasa Indonesia. Dan sambil ngomong agak bisik-bisik, guru gue pun ngomong gini;

” yaudah, kalian berdua boleh ikut praktek saya besok. Tapi inget, jangan lupa sertain tanda tangan orang tua sama tanda tangan kamu. Suratnya jangan lupa di bawa pas praktek saya ”

” tapi bu, tanda tangan dari Wali Kelas saya kan belom ada?” tanya gue yang hampir nangis di situ karena saking terharunya.

” Yaudah gapapa, Wali Kelas kamu gak mau ngasih tanda tangan kan sekarang? Gampanglah itu, hari jumat tanda tangannya bisa nyusul ”

Di sini gue bener-bener mau nangis banget. Bayangin aja, guru Bahasa Indonesia gue ini notabennya adalah Guru Galak di sekolahan aja dengan baik hati mau membantu gue biar bisa ikut Ujian Praktek. Dan sedangkan Wali Kelas gue justru mempersulit anak muridnya sendiri.

Dan dari kejadian itu, gue pun kapok gak mau bolos sekolah lagi. Kapok. Kapok. Kapok.

Gambar

Dari postingan gue kali ini, sebenernya yang salah itu emang dari gue sendiri sih hehe. Tuh temen-temen, yang namanya males tuh emang bawa bencana banget, ya? Contohnya kejadian yang gue alamin. Dan harus kalian tahu, kalo masalah yang kita anggep sepele itu kadang-kadang bisa jadi bencana besar, loh. Kayak gue, cuma gara-gara gak izin sama Wali Kelas lewat SMS, ujung-ujungnya gue bisa terancam gak bisa ikut Ujian Praktek.

Jadi mulai sekarang, jangan pelihara sifat males kalian ya teman-teman : D

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s