You’re Just Like Cigarette Ads

tumblr_lkvxgesVDn1qe4nyno1_500

Gue inget banget waktu itu pernah curhat-curhatan sama temen cowok lewat Blackberry Messanger . Gak tau kenapa saat itu gue di landa galau mendadak dan kenangan masa lalu gue tiba-tiba dengan lancangnya nyelip di pikiran gue . Singkat cerita, awalnya sih pas gue curhat sama temen gue–sebut aja deh si ceking– dia ngeluarin petuah-petuah bijak menyejukan kalbu. Eh tapi ujung-ujungnya si ceking juga ikutan galau kayak gue. Melow bareng.

aku rapopo

Kasus kita berdua itu sama. Punya Cinta……Tapi bertepuk sebelah tangan.

Tapi ada kalimatnya si Cungkring di BBM yang masih gue inget sampai sekarang;

  • ” Emang Move-on itu susah, tapi harus di paksain. Temen gue pernah bilang, ‘kita pasti mikir kalo orang yang kita sayang itu adalah yang terbaik. Tapi kenyataannya banyak yang jauh lebih baik untuk kita daripada dia’

Gue Jleb banget pas baca kalimat ini. Ini yang selama ini gue rasain ke salah satu cowok yang udah cukup lama gue taksir dari kelas 1 SMA.

Gue mikir kalo dia yang terbaik. No body else can replace him.

Kalo boleh cerita sedikit, sebenernya gue bikin postingan kali ini tuh gara-gara nyesek campur sedih.

Jadi gini ceritanya,

Gue gak ngerti salah gue apa sama cowok yang gue taksir–sebut aja sih Didi–. Awalnya tuh gue lagi beli perkedel di kantin. Beberapa menit gue lagi ada di situ nungguin kembalian uang, ehh tau-taunya si Didi juga beli makanan di tempat yang sama kayak gue. Cuma bedanya dia beli martabak tahu, bukan perkedel.

Gak jodoh berarti.

Dan di saat gue ngeliat ke arah si Didi, dengan tatapan angkuhnya dia seakan gak mau ngeliat ke arah gue dan kayak ngasih kesan ” lo tuh lebih rendah daripada gue “

uyuyu

Sedih gak? Banget.

Mungkin kalo denger cerita gue secara keseluruhan kesannya kayak FTV. Drama banget. Tapi FYI, ini yang gue rasain sendiri di dunia nyata.  Posisisnya adalah gue adalah cewek cupu yang notabennya itu cenderung pendiem dan gak eksis di Sekolah, sedangkan si Didi itu adalah anak gaul yang cukup terkenal di Sekolah dan di kelilingin sama temen-temen yang gak kalah gaul pula dari si Didi. My life it’s so kebanting with Didi, right?

Gue kurang lebih tiga tahun udah suka sama Didi. Bagi gue, si Didi adalah cinta pertama gue di SMA.  Rasanya tuh susah kalo mau suka sama cowok selain dia. Bukan suka sih sebenernya, tapi sayang. Sayang banget. Ya walaupun gue tau gue gak secantik cewek-cewek yang pernah ngisi hatinya si Didi. Yeah bukannya gue merendahkan diri–ngejek diri sendiri– cuma mungkin pada kenyataannya, Didi pasti malu kalo tau di sukain sama orang cupu yang gak punya good skills social kayak gue. Karena emang gue itu anak rumahan banget yang jarang jalan ataupun kelayaban kayak anak-anaka seumuran gue.

sponegbobPadahal pacaran sama Didi aja belom pernah. Tapi gue ngerasa kalo dia itu first love gue.

Gue dari dulu harusnya sadar kalo mungkin si Didi bukan yang terbaik buat gue. Walaupun hati kecil gue bilang kalo someday-you-can-get-his-heart. Yap, perasaan itulah yang selalu membuat gue selalu mempunyai sedikit harapan kalo gue bisa dapetin dia. Tapi udah cukup pengharapan gue sampai sini. Cukup.

Stupid things i’ve known but i’m ignore it.

  • Dalam setahun si Didi bisa gonta-ganti pacar sampai 4x banyaknya. Sedangkan gue? Masih pertahanin status Jomblo karena gue masih mengaharap lebih sama dia.
  • He’s never say hello to me when we meet at School. Dia seakan gak pernah kenal gue.
  • Dia selalu menghindari kontak fisik pas gak sengaja ketemu sama gue. Entah dia udah ngeliat gue dari kejauhan, si Didi langsung ngambil jalan lain biar gak papasan sama gue, ataupun kalo kepepet banget harus lewat di samping gue, dia gak mau bersentuhan sama gue, walaupun cuma nyenggol pundak.

See? He’s never love me.

Gue gak bisa nyalahin siapa-siapa di kasus gue kali ini. Termasuk Didi. Karena pada dasarnya, gue lagi peranan batin sama diri gue sendiri. Gue terlalu mengharap lebih ke Didi kalau suatu saat dia bisa jadi milik gue. Mungkin emang Didi gak suka sama gue, tapi gue selalu yakin kalo suatu saat Didi bakal punya perasaan yang sama ke gue. Tapi satu hal yang gak pernah gue sadar adalah ketika Didi sudah menemukan cewek yang jauh lebih baik lagi di luar sana. Dan cewek itu bukan gue.

Gue bersyukur karena Allah udah pertemuin gue sama Didi. Meskipun gue gak bisa dapetin Didi, tapi seenggannya kenal sama Didi adalah anugerah terbesar yang pernah Allah kasih ke dalam hidup gue.

Oia, sebenernya gue kalo udah inget tentang Didi, galaunya bisa sampe sehari-dua hari. tapi sekarang galaunya udah gak berepisode kayak sinetron striping. Tau kenapa? soalnya gara-gara gue terinspirasi sama salah satu kalimat di iklan rokok. 

NO

Altough they product killing peoples slowly, but i must to say that their advertasiment it so inspired and motivated

Iklan Rokok itu gak beda jauh sama Didi. Dia adalah orang yang menginspirasi dan memotivasi dalam hidup gue. Namun kenyataannya, Didi seakan membunuh gue secara perlahan dari dalam.

So, i must to say goodbye for you, Didi. Now i must to let you go from my life and i will get a guy more better than you.

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s