They’re Decide To Keep Struggle

Gambar

Seandainya gue bisa nolong mereka dan enggak diem kayak gini.

Ini kalimat yang sering gue ucapkan dalam hati pas melihat beberapa temen gue yang sering di tindas alias Bullying. Jujur aja sih, gue prihatin banget tentang hal yang satu ini. Mungkin secara enggak sadar, gue pernah melukai perasaan temen dengan ucapan yang gue lontarin, dan bisa di kategoriin sebagai Bully. Karena gue pernah ngalamin yang namanya di Bully dulu, gue jadi tau rasa sakitnya kayak gimana. Dan menurut gue, Bullying itu adalah salah satu hal yang….Enggak Banget

Ngomongin tentang Bullying, gue punya beberapa temen yang dulu ( bahkan sampai sekarang ) masih suka di olok-olok sama teman-temannya. Entah karena bentuk tubuh yang gendut, sifatnya yang aneh ataupun semacamnya. Dan menurut gue, mereka itu hebat banget. Walaupun sering di tindas, tapi mereka tetep semangat buat masuk Sekolah. Gue salut banget sama mereka semua:)

Sekarang, gue mau ceritain tentang pengalaman teman-teman gue yang pernah jadi korban Bullying Di Sekolah. Semoga dapat menginspirasi, ya:).

Dan ini cerita dari temen-temen gue;

*Semua nama di sini gue samarin

RERE

Gambar

‘ Gue trauma kalo inget kejadian itu. Sakit hati gue ‘

Itu yang pertama kali diucapin sama Rere pas lagi cerita sama gue. Gue cukup sedih kalo Rere lagi ceritain masa lalunya waktu dia duduk di kelas satu SMA. Karena setiap kali dia ceritain hal ini, pasti suara Rere bergetar sambil menggigit bibir, dan kedua matanya selalu berkaca-kaca

‘ Lo bayangin, Li! ‘ seru Rere ‘ Selama satu tahun gue enggak punya temen di kelas satu! Gue dimusuhin cuma gara-gara di fitnah sama temen sekelas gue sendiri, si Afifah! ‘

Gue enggak mau komen apa-apa. Gue biarin si Rere ngomong sepuasnya, biar hatinya lega.

‘ Afifah bilang sama hampir ke satu kelas kalo gue jelek-jelekin temen sebangkunya dia, si Shara. Padahal mah enggak, Li! Justru gue sering muji-muji si Shara karena dia pinter. Tapi ternyata? Anak-anak percaya sama omongannya Afifah kalo gue ngejelekin si Shara. Gue akhirnya di musuhin satu kelas ‘

Di sini kedua mata Rere mulai berkaca-kaca

‘ Gue pernah sampe bilang ke orang tua gue kalo gue mau pindah Sekolah karena saking gak tahannya gue di Sekolah. Bahkan bokap gue udah mau siapin SMA Negri kalo misalkan gue bener-bener mau pindah’

Gue menaikan kedua alis.’ Tapi kalo misalkan lo pindah Sekolah, enggak ngerubah keadaan juga, kan? ‘

‘ Iya bener juga ‘ Ucap Rere ‘ Itu juga yang gue pikirin. Pindah Sekolah itu enggak jamin perbaikin keadaan. Bisa aja lebih buruk. Makanya, gue mutusin buat tetep Sekolah di sini  ‘

Gue cuma bisa senyum

‘ Gue jadi mikir lagi, selama gue bener, ngapain gue ngerasa bersalah? Toh bukan gue yang ngelakuin. Emang sedih sih, tapi gue coba buat bersikap biasa aja ‘ Ucap Rere.

UKI

Gambar

‘ Gue dulu bener-bener culun, rambut masih di kepang dua. Aduh, kayak gadis desa banget pokoknya’

Itu sedikit cerita yang di ucapin Uki ke gue. Yap, kalo kalian kenal Uki yang sekarang, dia anaknya asik banget dan lumayan aktif di Sekolahan. Tapi pas denger cerita dia dulu, gue mikir; ah masa sih dulu Uki begitu?

‘ Gue baru pindah ke Jakarta kira-kira pas kelas dua SMP. Sebelum gue pindah ke Jakarta, gue lama tinggal di Jawa, Li, sama nenek gue. Nah pas tinggal di Jakarta, baru deh gue tinggal sama bokap-nyokap ‘

Gue cuma manggut-manggut. ‘ Terus, terus?’

‘ Waktu itu gue masih tinggal di daerah Jakarta Selatan, Li. Yaudah tuh, gue akhirnya Sekolah di daerah situ. Dan asal lo tau! Pokoknya tuh cerita gue persis banget kayak FTV tentang gadis desa baru pindah ke kota. Penampilan gue tuh dulu cupu banget. Rambut masih di kepang dua, poni-nya belah tengah, dan parahnya lagi, aksen ngomong gue masih medok banget! Ha-ha-ha ‘ Seru Uki di selingi tawa.

‘ Terus respon temen-temen lo gimana, Ki?’

Mimik muka Uki Tiba-tiba berubah ‘ Waktu gue di di suruh duduk sama gurunya, di kelas itu enggak ada satupun murid yang mau duduk sama gue. Malahan ada yang bilang; udah orang kampung duduknya di belakang aja, tuh!’

‘ Parah banget!’ seru gue.

‘ Tapi beneran,Li, dulu tuh gue di gituin’ ucap Uki. ‘Untungnya aja, di kelas itu, ada satu cewek yang baik bangetttt sama gue. Dia yang selalu support gue, dan dia juga yang ngubah penampilan sama cara ngomong gue sampe kayak sekarang. Mungkin kalo enggak ada dia, gue masih di jauhin, Li ‘

MALA

Gambar

‘ Gue sakit kalo dikatain itu. Kirain gue, anak-anak di SMA beda sama kayak yang di SMP, ternyata sama aja ‘

Itu’ yang di maksud sama temen gue, Mala, adalah gigi depanya yang sedikit maju. Gue kadang ngeliat dengan kedua mata gue sendiri, kalo si Mala suka di ledekin sama beberapa temen di Sekolah. Gue tau, Mala paling sensitif sama hal yang satu ini. Makanya, sekesel apapun gue sama Mala, gue enggak mau nyinggung tentang hal itu.

Kalo diperhatiin, si Mala ini bisa di bilang cewek idaman semua cowok. Gimana enggak idaman, Tubuh Mala tinggi semampai bak Model, dan kulitnya pun putih alami karena dia ada keturunan Belanda. Ditambah lagi, dia pinter dalam pelajaran hitung-menghitung, apalagi akutansi. Jangan ditanya, Mala jagonya.

Tapi yang bikin gue sedih, pas denger cerita dia waktu SMP;

‘ Jadi gini, Li, ceritanya…’ Mala mulai bercerita ‘ Waktu itu kan gue mau buang plastik minuman yang baru selesai gue minum. Nah, pas gue mau buang, di plastik itu emang masih ada airnya. Niatnya mau gue lempar itu plastik ke tempat sampah, eh taunya, pas gue lempar, ternyata ada si A (gue enggak tau namanya) lewat, dan plastik yang gue lempar kena mukanya dia ‘

‘ iya?! ‘

‘ Iya, Li. Tapi itu bener-bener gue enggak sengaja. Nah, karena dia enggak terima, dia marah terus langsung ngeludahin muka gue, Li.’ Ucap Mala lirih

‘ yaAllah, Mala. Terus pas lo di ludahin, elonya gimana?’

Mala menghela nafas ‘ Ya kalo gue sih sabar aja pas di gituin. Eh tapi, Li, Seminggu pas dia abis ngeludahin muka gue, dia meninggal bareng sama pacarnya gara-gara kecelakaan motor. Parah banget, ya ‘

****

Itu beberapa cerita dari temen-temen gue yang pernah jadi korban Bullying. Dari kisah mereka bertiga bikin gue sadar, kalo gue harus jadi pribadi yang lebih kuat lagi dari sebelumnya dan gak boleh nyerah sama keadaan. Pokoknya, kalian menginspirasi gue banget.

Thanks a lot, girls. You’re gave lots of things{}<3

Gambar

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s