Geraitful

be grateful

Emang bener, manusia itu emang enggak ada puasnya. Serba merasa kekurangan dan terkadang enggak mensyukuri apa yang sekarang dia punya. Padahal, Tuhan udah ngasih yang kita butuhin. Tapi kita? Kita terkadang suka nyari sesuatu yang kita pengin tapi sebenernya enggak penting-penting amat, alias enggak di butuhin. Justru yang dibutuhin malah enggak kita nomor satuin. Dasar manusia

Tapi ngomong-ngomong, kalian tau kenapa gue ngomong kayak gini?

Gue ngomong kayak gini karena ada salah satu manusia yang enggak bersyukur sama apa yang dia punya. Dan manusia itu adalah…

Diri gue sendiri.

Gue ceritain sedikit,

Dari bulan Februari hingga awal Mei, gue sama sekali enggak megang Hape. Ya mungkin biasa sih, ya, problem anak remaja seumuran gue yang enggak bisa jauh-jauh dari yang namanya gadget. Tapi bagi gue, Hape ini jauhh lebih penting daripada cuma sekedar update status ataupun semacamnya. Satu hal yang menjadi masalah gue adalah…

Takut ada pesenan kue.

Iya. Selama gue SMA, gue jualan kue–kayak cupcake sama blackforest– Ya kalo di itung-itung, hasil penjualan kue yang selama ini gue jalanin kan lumayan buat nambahin uang saku sekaligus mengasah kemampuan gue dalam berjualan. Dan semenjak hape gue rusak, temen-temen yang mau mesen kue jadi bingung harus menghubungi gue kemana, Ujung-ujungnya? Pada enggak jadi mesen.

Alhasil? Gue jadi sepi pembeli gara-gara hape gue rusak.

Selain gue ‘agak’ merugi dalam hal menjual kue, satu masalah lagi pun bertambah ketika menjelang Ujian Nasional.

Menjelang Ujian Nasional, pasti temen-temen sekelas gue yang tergabung dalam satu grup di Blackberry Messanger sibuk ngomongin info tentang Ujian Nasional. Entah itu bocoran kunci jawaban ataupun semacamnya. Gue enggak tau pasti. Ya intinya ngomongin berita terhangat tentang Ujian Nasional mungkin.

Dan gara-gara hape gue rusak juga lah, gue jadi ketinggalan informasi tentang Ujian Nasional. Jadi gini, ada salah satu temen gue yang meng-upload foto denah posisi tempat duduk yang udah di ubah sama Dinas lewat group. Gue enggak tau, temen gue yang satu ini dapet fotonya darimana. Tapi yang jelas, dia punya fotonya dan langsung di share ke group. Dan sialnya, karena hape gue rusak, gue enggak bisa melihat info di group. Dan otomatis, gue enggak tau satu informasi, kalo ternyata posisi duduk gue yang tadinya ada di belakang, malah jadi pindah pas di depan meja pengawas. See? Betapa sulit yang gue rasakan ketika Hape rusak.

Dan kesedihan gue bertambahhh lagi karena untuk sementara waktu, gue enggak bisa ngobrol sama temen-temen gue lewat aplikasi Blackberry Messanger. Bahkan temen deket gue yang biasanya suka BBM, sering nanyain ‘ Hape lo udah bener, Li?’ ‘ Kok gue BBM ke lo gak deliv, ya? ‘

Ya gue cuma bisa bilang; Hape gue lagi rusak.

Selain kerugian-kerugian yang gue rasakan ketika hape gue lagi rusak, masih ada lagi kerugian yang gue dapet.

Sebelum hape gue rusak, itu hape baruuu aja gue isi pulsa sebesar Rp.80.000. Dan besoknya? Hape gue langsung rusak. Dan otomatis, pulsa gue pun nganggur enggak bisa di pake. Di tambah lagi pulsanya udah gue paketin khusus buat BB. Jadi ya mau enggak mau, gue enggak bisa internetan dan nunggu sampe hape gue udah selesai di servise.

Dan selama hape gue belum selesai di Servise, gue bilang sama nyokap;

‘ Ma, nanti kalo hape aku udah sembuh, nanti tuker tambah sama hape Samsung, ya? ‘

nyokap diem sebentar, terus ngeliat ke arah gue. ‘ Tuker? BlackBerry kamu udah enggak rusak lagi harusnya kamu bersyukur, dek ‘

‘ Yahhh. Tapi, ma..’ ucap gue. ‘ Kalo Samsung tuh aplikasinya lebih lengkap dan bebas mau download apa ajaa, enggak kayak BB ‘

‘ Yaudah nanti aja, kalo mama ada uang nganggur. Soalnya kita lagi banyak keperluan yang jauh lebih penting daripada harus tuker tambah hape kamu’

Gue diem sebentar disini. Gue tau, sebenernya nyokap bisa aja langsung tuker tambah hape Blackberry sama hape Samsung yang gue mau. Cuma kayaknya, disini nyokap pengin gue merasa bersyukur sama apa yang gue punya sekarang. Ditambah lagi, kebutuhan keluarga gue juga banyak dan enggak mengeluarkan biaya yang sedikit pula. Kalo gue jadi nyokap, gue pasti akan ngelakuin hal yang sama. memilih buat dahuluin kebutuhan keluarga yang jauh lebih penting daripada sekedar membeli hape yang ‘ katanya ‘ canggih dan blablabla.

‘ Yang penting sekarang, kalo Blackberry kamu udah enggak rusak lagi, kamu jaga baik-baik. Kalo rusak kan kamu sendiri yang repot, kan? ‘

‘ Iya sih ma…’ gue cuma bisa menangguk pelan.

Dan seminggu setelah nyokap gue ngomong kayak gitu, hape gue ternyata udah selesai di servise dan boleh di bawa pulang. Setelah kurang lebih selama tiga bulan gue sama sekali enggak megang hape, akhirnya hape gue yang satu ini bisa gue pake lagi. Senangnya….

Sejak saat itu, gue jadi sayanggg banget sama hape gue yang satu ini. Yang biasanya dulu gue sering mainin hape ini sambil di charger, sekarang gue lebih baik nunggu dua jam dulu sampe batre hape-nya full. Baru deh dipake.

Yang tadinya gue sering dengerin lagu sampe batrenya merah alias hampir abis, sekarang gue selalu charge hapenya walaupun batrenya belum sekarat.

Yang tadinya gue sering bawa hape ini ke kamar mandi pas lagi B.A.B, sekarang enggak lagi. Gue taro hape gue di tempat yang kering dan aman, dan gue masuk ke kamar mandi pas mau B.A.B tanpa bawa hape. Emang susah, karena udah kebiasaan gue bawa hape ke kamar mandi buat sekedar dengerin lagu ataupun Twitteran. Tapi gue enggak mau ngambil resiko, kalo hape gue bisa aja nyemplung ke W.C ataupun kecipratan air, yang akhirnya bikin hape gue rusak lagi yang kedua kalinya, dan gue enggak bisa pake hape gue selama tiga bulan kedepan. Gue enggak mau kayak gitu lagi.

Dari rusaknya hape gue, banyak banget pelajaran yang gue ambil. Ketika hape gue belom rusak, gue seenaknya aja ngebanting hape gue ke kasur, bawa ke kamar mandi sampai layarnya kecipratan air, dengerin musik sambil online dalam kondisi hape yang udah sekarat, dan harusnya cepet-cepet di charge. Pokoknya, banyak banget hal yang enggak menyenangkan yang udah gue lakuin ke hape gue sendiri. Dan ketika hape gue rusak dan harus di servise selama tiga bulan kedepan, bagi gue bukan waktu yang sebentar. Selama tiga bulan full gue enggak bisa berkomunikasi sama temen-temen gue lewat hape. Kalaupun bisa, itupun gue minjem hape abang gue. Dan dari situ, gue bener-bener ngerasa kehilangan banget sama hape gue yang satu ini. Meskipun sederhana, hape gue udah memberikan banyak manfaat dan membantu gue banget selama ini,

 

Dan Tuhan udah ngasih gue kesempatan sekali lagi buat megang hape ini lagi. Dan gue janji, gue bakal jaga baik-baik hape ini.

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s