Bogor Lautan Marmud Merah Jambu

Kali ini gue mau ceritain sedikit nih tentang pengalaman pertama gue mengikuti acara meet and greet, yang kebetulan diadain di salah satu bioskop di kawasan Bogor, Jawa Barat. Tepatnya hari Sabtu, tanggal 10 Mei 2014.

Jadi hari Sabtu kemarin, gue emang sengaja dateng ke salah satu Mall di Bogor, yaitu BTM (Bogor Trade Mall) bareng sama nyokap. Awalnya, gue mau ngajak salah satu temen gue yang bernama Uan buat nemenin gue ke Bogor. Uan sih awalnya mau nemenin gue ke Bogor, cuma masalahnya, balik lagi ke ekonomi, dia enggak punya duit. Yaudah, akhirnya gue mutusin buat pergi berdua sama nyokap. Hitung-hitung sekalian refreshing.

Persiapan buat Meet and Greet pun gue mulai dari bangun tidur jam enam pagi. Setelah selesai mandi dan semacamnya, gue sama nyokap pun langsung meluncur ke terminal Kampung Rambutan dengan menggunakan Angkutan Umum. Tapi, ada satu hal yang bikin perasaan gue kurang nyaman;

Pakaian yang gue kenakan itu hampir semuanya Hitam.

” Ini mau meet and greet apa mau ngelayat? ” gue ngomong dalam hati. Bayangin aja, Jilbab gue warnanya item, Cardigan gue juga warnanya item, dan celana Jeans gue warnanya ikutan item pula. Dan yang berbeda dari apa yang gue kenakan cuma baju gue sama sepatu Wedges yang berwarna Merah. Selebihnya? Item semuaaa

Balik lagi tentang perjalanan menuju Bogor. Gue sama nyokap tiba di Terminal Kampung Rambutan sekitar pukul 07.30. Dan asal lo tau, buat dapetin bus Patas–yang ber AC– menuju ke Bogor tuh susahhhhh banget. Kalaupun ada Bus yang jurusannya ke Bogor, itu kondisi mobilnya udah bobrok parah dan mesinnya berasa kayak mau copot semua.

Akhirnya, setelah satu setengah jam menunggu, akhirnya gue sama nyokap menemukan Bus patas yang menuju Bogor.

” Bogor Bogorrrr! Terminal baranangsiang..baranangsiangg~ ” Seru salah satu kenek dari dalam Bus yang mau gue tumpangi. Dan di sini… Kesulitan pun mulai terjadi…

*Flashback

Gue inget banget, sehari sebelum berangkat ke Bogor, gue kebingungan buat miih sepatu Converse apa Wedges buat di pakai. Dan gue pun minta pendapat nyokap;

” Mah..” panggil gue. ” Menurut mama, aku bagusan pake Wedges apa sepatu Kets? ”

Mama memicikan matanya dan melihat ke dua sepatu yang lagi tergeletak di dekat ruang kerja mama (re: Ruang Jahit). ” Pake Wedges aja, dek. Bagus kok ”

Sebenernya gue enggak yakin banget mau pake Wedges ke Bogor. Masalahnya, gue enggak pernah pake Wedges kemanapun gue pergi. Paling sering gue pake sepatu Converse atau enggak flat shoes. Dan untuk pertama kalinya. Tapi pada akhirnya, gue pun memilih Wedges untuk dipakai besok.

Flashback End

Gue sama nyokap pun berjalan dengan santai menuju ke Bus itu. Tapi Bus itu enggk berhenti, melainkan jalan terus. Dari yang awalnya jalannya lambat, lama kelamaan jadi cepet banget.

” Bangg tunggu, bang!” Seru nyokap gue sambil melambai-lambaikan tangan ke arah si kenek Bus

” Ibu cepetan! Keburu enggak dapet bangku disini. Lari bu, lari!” Si kenek Bus manas-manasin nyokap gue buat lari ke arah dia dan ninggalin gue di belakang. Sial emang.

Sontak aja, nyokap gue reflek lari ke arah Bus itu dengan cepetnya. Gimana engak cepet, orang nyokap pake sepatu flat yang super tipis. Lah gue? Pake Wedges. Mana gue enggak mahir banget pake sepatu kayak beginian, karena baru pertama kalinya pake sepatu yang ada hak-nya. Nyusahin banget.

” Ish mama mah ninggalin! Tungguin akuu”

Ya mau enggak mau, gue ikutan lari juga kayak nyokap biar enggak ketinggalan Bus. Pas lari, kaki gue udah gemeteran dan hampir jatoh. Berasa lagi balapan enggrang kalo begini ceritanya. Tapi sih pada akhirnya, gue pun enggak ketinggalan Bus dan berhasil dapet tempat duduk, walopun terpisah jauh dari nyokap karena semua bangkunya hampir penuh dan tersisa dua bangku kosong yang jaraknya berjauhan.

Tepat pukul 09.30, gue sampai di Terminal Barangsiang, Bogor. Gue sama nyokap pun turun dan meneruskan perjalanan dengan menaiki angkutan umum berwarna hijau nomor 06 jurusan BTM. Dan pada pukul 10.00, kita berdua pun sampai di BTM. Karena acara Meet and Greet-nya dimulai jam 12,00, gue sama nyokap pun mutusin buat jalan-jalan dulu.

Pas jam 11.00, gue sama nyokap pun pergi menuju bioskop XXI BTM yang ada di lantai empat, alias lantai paling atas. Dan setelah gue nyampe sana, ternyata bioskopnya masih tutup, tapiiiii udah puluhan anak yang ngantri di depan pintu bioskop. Ketika gue dateng, gue merhatiin mereka satu persatu. Dan tau apa yang gue perhatiin?

Sepatu mereka.

Rata-rata cewek yang dateng kesana itu pada pake flat shoes, sedangkan gue sendiri doang yang pake Wedges. Berasa kayak tante-tante di kerumunan cewek abege :C. Rasanya tuh malu dan pengin balik aja gak usah ikut Meet and Greet. Yaudah tuh, karena nyokap ngeliat rata-rata yang dateng kesana pake flat shoes, nyokap pun ngajak gue ke lantai dasar buat nyari flat shoes.

Mah, makasih banget :’)

Tepat jam 11.45, gue pun balik lagi ke XXI. Dan sialnya, itu tuh udah ramee banget gak ketulungan. Gue pun dengan cepat mengambil Hape gue dan foto-fotoin keramaian disana. Dan tentu aja, kebanyakan yang dateng buat Meet and Greet itu cewek. Kebayang dong ramenya disana? Padahal artisnya juga belum dateng, tapi udah pada riuh banget.

Gambar

Gambar

Oia, gue belum kasih tau ya gue dateng ke acara Meet and Greet apa?

Oke gue kasih tau. Jadi, gue dateng ke acara Meet and Greet film ” Marmud Merah Jambu ” Yang di sutradarai oleh Raditya Dika dan baru rilis sekitar tanggal 08 Mei 2014. Dan ini adalah yang kedua kalinya gue dateng ke acara bang Radit, Yang sebelumnya gue dateng ke fans signing buku ” Manusia Setengah Salmon” Di gramedia Depok, Jawa Barat.

Gambar

Di sana, gue ketemu sama salah satu cewek berjilbab. Dari cara dia ngomong sama temen-temennya, itu cewek kayaknya pengagum berat bang Radit dan pengin banget ketemu si penulis yang udah merambah menjadi sutradara ini. Dan gue mendengar dia ngomong gini;

“Gue tuh suka banget gitu deh sama raditya dika. AGHHH DIA KOK BELOM DATENG YA?!”.

Yang bikin gue ketawa disini, itu cewek ngomongnya dengan intonasi yang terlalu berlebihan alias lebay banget. Tapi justru karena dia ngomongnya kayak gitu, gue jadi ngakak dengerin dia ngomong. Lucu aja. ” guweh soeka buanget soeama bang radit getohh”

Tapi FYI aja, ternyata para pemainnya itu enggak dateng tepat waktu, melainkan ngaret satu setengah jam dari jadwal yang di umumin. Dan sembari mengisi waktu, pembawa acara pun ngobrol sama salah satu orang yang ikut Meet and Greet. Dan kebetulan, yang di ajak obrol itu adalah cewek lebay yang gue ceritain tadi.

” Okeh, nama lo siapa?”

” Nama aku Ceceka! ” Jawab cewek itu dengan sangat semangat.

Sontak yang ikut meet and greet pada ketawa. Gue juga baru denger ada cewek yang namanya begitu.

” Ceceka? Serius loo?” si pembawa acara itu mencoba mengklarifikasi nama itu cewek. ” Okedeh, gue mau nanya sama lo. Elo dateng kesini sendiri apa sama temen-temen lo?”

Dengan sangat sangatt amat antusias, itu cewek menujuk ke arah kerumunan temen-temennya yang duduknya enggak jauh dari gue.  ” Aku sama temen-temen akuh! Tuh merekaa!”

Dan temen-temennya yang di tunjuk pun langsung jerit-jerit sambil melambai-lambaikan tangan. ” Cece..Cecee!!!!”

Ampun deh.

” Wahh bagus-bagus!” Puji si pembawa acara. ” Gue mau nanya, kenapa sih lo mau nonton Marmud Merah Jambu? ”

” Karena ada bang Raditnya! Aku tuh nge-fans banget sama diaa!!”

” Jadi mau nonton Marmud Merah Jambu karena ada Raditya Dikanya aja nih?”

” Iyaa!! Soalnya Bang Radit itu kocak bangett dan aneh aja gitu. Makanya aku mau nonton!”

Sontak itu cewek di sorakin sama anak-anak yang ikutan Meet And Greet.

Gambar

Ini cewek yang namanya ceceka. Dia yang pake jilbab hitam.

Dan setelah beberapa jam menunggu, akhirnya para pemain pun dateng, kayak Christoffer Nelwan-Julian Bertus-Anjani Dina dan the Nelwans, yang merupakan kedua kakak dari Chris yang mengisi OST film Marmud Merah Jambu.

Gambar

Anak-anak cewek pun pada histeris sambil pada teriak. “ARGHHH KRISSSSS!!!!!!!!!” Pas Cris dkk mulai datang dan berdiri di hadapan kita semua. Setelah di ajak ngobrol sebentar sama pembawa acaranya, sesi tanya-jawab pun di mulai.

Sesi Tanya-Jawab  Dengan Christoffer Nelwan

Gambar         Gambar

Sesi Tanya-Jawab Dengan Julian Libertus

Gambar

Ada satu kejadian lucu yang bikin para pemain Marmud Merah Jambu ketawa. Jadi gini, pas sesi tanya jawab sama si Julian Libertus, ternyata ada satu cewek yang ngefans banget nih sama doi, namanya Annisa. Dia yang paling semangat pas lagi ada di sesi ini. Karena dia heboh sendiri, akhirnya dia pun di kasih kesempatan sama pembawa acara buat nanya langsung ke si Bertus. Dan beginilah kejadiannya saat Annisa mulai bertanya;

” Bertus aku tuhh ARGHHHH!!” seru si Annisa sambil jingkrak-jingkrak di tempat

Bertus cuma cengar-cengir aja pas liat ekspresi Annisa yang sebegitu excited-nya nanya langsung ke Bertus. Terus si Annisa ngomong lagi;

” Ihh Bertuss!!! Elo kok lucu banget sihh ARGHHHH!!! Lo tuh ARGHHH!! ARGHHH!!”

Para pemain pun pada ketawa ngakak dan di barengin sama anak-anak yang ikutan Meet And Greet. Gimana enggak bikin ketawa, setiap dia ngomong, enggak lepas dari jeritan “ARGHH” dan itu terulang beberapa kali. Kalo begini ceritanya, ini bukan sesi tanya jawab sama Bertus, tapi ” Sesi Jerit-Jeritan Annisa”

Dan pada akhirnya, Annisa pun disuruh maju kedepan dan berkesempatan dipeluk sama Bertus.

Sesi Tanya Jawab Dengan ” The Nelwans “

Gambar   Gambar

Setelah sesi tanya-jawab, dilanjutin dengan acara menyanyi bersama dengan The Nelwans. Dan sekitar pukul 14.30, artis yang di tunggu-tunggu pun datang. Dia adalah…

Gambar

Dan ini adalah penampakannya. Emang agak nge-blur, soalnya gue ngambilnya dari belakang dan harus jinjit-jinjit dan nyaris kehilangan sepatu yang baru gue beli.

Gambar     Gambar

Gambar

Kondisi gue ketika mengikuti Meet And Greet “Marmud Merah Jambu” agak sedikit menyedihkan. Gue ikutan acara ini sendirian tanpa temen satupun yang gue bawa. Saat anak-anak yang lain pada selfie sama temen-temennya saat menunggu kedatangan para pemain, gue cuma cengo sambil ngelopekin kulit bibir gue sampe lecet karena saking cengonya disana. Dan hal-hal yang gue rasakan disana adalah, gue di pepet abis sama cewek-cewek SMP dan menjerit ria di kuping gue. Belom lagi tete gue di sikut , dan itu rasanya sakit bangettt. Terus lagi, kaki gue di injek sampe sepatu gue sempet ilang sebentar. Gue di dorong-dorong lah initinya.

Badan gue berasa bonyok.

Tapi agak sedih sih gue disini, soalnya gue gak sempet minta foto bareng sama para pemainnya. Lebih-lebih gue udah bawa novel Marmud Merah Jambu buat di tanda-tanganin, tapi gak kesampean.

Tapi gapapa, gue jadi menambah pengalaman tau rasanya ikutan Meet And Greet kayak gini. Seru sih, tapi badan gue berasa di tonjokin sama orang banyak.

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s