The End Of White-Grey

Gambar

Haloo semuanyaaa. Kali ini gue punya cerita baru, nih. Ya lebih tepatnya sih gue mau ceritain tentang perpisahan yang diadain sama Sekolah gue pada hari Senin kemarin, tanggal 12 Mei 2014.

Ngomong-ngomong, Sekolah gue mengadakan perpisahan sebelum pengumuman Ujian Nasional, loh. Ya mungkin agak sedikit bikin bingung, ya? Pengumumannya aja tanggal 20 Mei, sedangkan perpisahan Sekolah gue tanggal 12 Mei. Belum tentu lulus apa enggak, udah perpisahan aja :(. Tapii harus tetep optimis, kalo angkatan gue lulus 100%. Amin.

Oia, langsung aja ya gue mulai ceritain?

Jadi gini, perpisahan Sekolah gue kebetulan diadakan di gedung Sasono Langen Budoyo, yang berlokasi di TMII, Jakarta Timur. Yang bikin gue sebel disini, setiap siswa/i diharusin dateng paling lambat jam 07.00. Ya itu berarti kan gue dari rumah harus pagi-pagi banget. Ditambah lagi lokasi rumah gue yang jauhnya minta ampun, jadi gue harus bener-bener siap sebelum jam 06.00.

Awalnya gue sama nyokap rencananya mau berangkat dari rumah jam 06.00, tapi gak tau kenapa, kita berdua malah berangkatnya jam 06.30 dari rumah, sedangkan acara perpisahannya dimulai jam 07.00.

” Nanti kalo kita telat dateng kesana gimana, ma?! ” tanya gue gusar. ” Jam segini aja kita baru berangkat “

Nyokap yang lagi sibuk ngodek-ngodek sesuatu dari dalem tasnya cuma ngomong; ” Santaiii “

Ampun deh.

Perjalanan menuju ke gedung Sasono pun gue tempuh dengan menggunakan taksi. Ya Alhamdulillah banget, taksi yang gue tumpangi itu supirnya baikk banget. Dan selama perjalanan, dia cerita-cerita gitu deh tentang agama Islam.

Awalnya sih adem banget di kasih nasihat-nasihat sama pak supirnya. Tapi lama kelamaan kok……

Jadi ceramah.

Bukannya gue enggak suka di ceramahin. Bukan. Gue justru malah seneng sebenernya kalo dikasih tau tentang hal-hal baru yang sebelumnya enggak gue tau. Terlebih lagi tentang agama, itu pasti bermanfaat banget.

Tapi bayangin ajadeh, supir taksi itu ceramahin gue sama nyokap dari awal keluar komplek sampai depan gedung Sasono. Kan gue gerah juga dengernya. Yang tadinya gue harusnya bisa ngobrol sama nyokap, malah harus nanggepin ceramahannya si supir taksi.

Sebel.

Yaudah deh lupain aja tentang supir taksinya. Tepat pukul 07.00, gue sama nyokap akhirnya sampe juga di depan gedung Sasono. Wahhh, gue pikir bakalan telat dateng kesini, tau-taunya malah tepat waktu. Alhamdulillah, deh,

Sesampainya gue turun dari taksi, banyak abang-abang fotografer yang fotoin gue sama nyokap. Belum sempet pose apa gimana, main di jepret aja. Yaudah, deh, hasil fotonya kayak gini;

Gambar

Muka gue disini bulet banget.

Gambar

With Fatty Mommy.

Sesampainya di dalam gedung, gue langsung nyari tempat duduk kelas gue, yang kebetulan posisinya ada di sebelah kanan panggung. Yaudah tuh, setelah ngobrol-ngobrol sedikit sama temen gue, akhirnya acara pun di mulai pukul 07.30.

Acara pelepasan pun dimulai dengan menampilkan foto-foto angkatan gue tiga tahun yang lalu lewat dua Proyektor besar di kedua sisi panggung. Sesekali anak-anak pada ketawa ngakak ngeliat foto-foto mereka yang ternyata terpampang di Proyektor dengan pose yang aneh-aneh. Kebetulan, foto-foto yang ditampilin itu di ambil saat masa MOS (Masa Orientasi Siswa) tiga tahun yang lalu. Kebayang dong muka-muka kita semua kayak gimana? Culun dan dekil-dekil bangettt.

Acara selanjutnya, kita semua disuguhin dengan penampilan tari kolosal. Tari kolosal kali ini di pimpin sama satu anak cowok yang bernama Bathara. Kalo boleh gue ceritain sedikit, Bathara itu adalah adik kelas gue yang menjabat menjadi anggota osis di sekolah. Dan cowok hitam manis ini adalah salah satu penari tradisional yang udah beberapa kali tampil di televisi dan banyak mendapatkan penghargaan. Salah satunya, dia pernah di undang jadi bintang tamu di salah acara talkshow yang di presenteri oleh MC kondang, Sarah Sechan.

Sehabis disuguhin sama tarian kolosal yang keren banget, berlanjut pada sesi sambutan dari ketua yayasan-bapak kecamatan-perwakilan orang tua murid dll. Jujur aja, gue sama temen-temen yang lain palinggg bosen sama sesi yang satu ini. Ya gimana enggak bosen, kurang lebih tiga atau empat orang berdiri di podium dan ngomong panjang lebar, tapi intinya sama alias itu-itu aja. Huh.

Sambutan udah selesai, saatnya hiburan!. Kali ini, hiburannya adalah dari adik-adik kelas gue yang cantik banget. Kebetulan mereka menyumbang lagu di perpisahan angkatan gue. Sumpah, suara mereka berdua itu keren banget! Enggak heran kalo mereka ngisi acara di perpisahan angkatan gue kali ini. Tapi FYI, sebenernya di angkatan gue, yang suara bagus tuh banyak bangettt, tapi sayang aja enggak bisa tampil di atas panggung.

Hiburan kedua adalah penampilan teater yang berjudul “ RAMA SHINTA “. Judul sih boleh RamaShinta, tapi pemainnya enggak ada ceweknya alias cowok semuanya. Ya otomatis yang jadi Shinta-nya ya pasti cewek jadi-jadian. Menurut gue, teater Rama Shinta yang di peranin sama adik-adik kelas gue lumayan bagus, loh. Buktinya, mereka semua sukses bikin ketawa satu gedung, ya walaupun aktingnya masih agak kaku, sih. Tapi gapapa, mereka udah bagus banget meraninnya. Salut.

Hiburan yang ketiga adalah penampilan dari para staff Sekolah gue. Sumpahh gue ngakak banget ngeliat mereka semua pada nari hip-hop, apalagi mereka semua narinya masih pada kaku-kaku banget. Aduhh itu bikin ketawa banget, deh. Dan setelah mereka nari, di susul sama ibu Nur yang nyanyi dangdut dan bikin anak-anak goyanggg. Waktu itu bu Nur nyanyiin lagu Ayu Ting-Ting yang judulnya ” Minyak Wangi “. Wahhh beberapa anak yang tadinya lagi duduk manis, langsung pada berdiri di pinggir panggung sambil asyik joget dan nyanyi dangdut bareng. Seru, deh.

Hiburan yang keempat adalah penampilan dari ibu-ibu guru yang nyanyiin lagunya Cherybell. Gue enggak tau judulnya apa, pokoknya ada liriknya kayak gini; ” Really really want you, really really need you. Segera, aku melupakan dirinyaa~” Dan penampilan ibu-ibu guru juga bikin ketawa, soalnya mereka pas nyanyi sambil goyang. Ya tapi begitu, goyangnya maju-mundur-maju-mundur terus, enggak ada gerakan yang lain-_-.

Hiburan yang kelima adalah dari pelawak kondang yang sering muncul di televisi. Kenal sama pelawak yang namanya Opie Kumis? Nahh, dia kebetulan jadi pengisi acara di perpisahan Sekolah gue bareng sama dua temennya, yang namanya Jaim sama siapa lagi gitu gue lupa. Yah sebenernya sih enggak terlalu lucu, tapi lumayan deh sedikit menghibur.

Dan hiburan terakhir di tutup sama penampilan band dari angkatan gue. Dan dengan tampilnya band mereka, itu udah menandakan kalo acara perpisahan Sekolah gue udah selesai.

Dan acara paling terakhir adalah foto bersama di atas panggung. Dan disini, gue manfaatin buat ketemu sama sahabat-sahabat gue dan ngobrol sebentar. Karena baru pas perpisahan kemarin kita semua ketemu, jadi pas ketemu tuh bawaannya pengin ngomong terus.

                                                                        Gambar

Dan ini adalah foto gue beserta teman dan sahabat-sahabat gue. Will be miss you all idiot peoples :”)

Gambar

Kebaya Gold: Yova | Kebaya Ungu: Gue | Kebaya Biru: Deka | Kebaya Silver: feyza | Kebaya Black-Gold: Inneke

Gambar

 foto yang di atas ini, cuma gue sendiri yang beda kelas. Selebihnya sekelas semua.

Gambar                  Gambar         Gambar          Gambar

Gambar

Foto sama pacar. Hehe bukan, deng, ini pacarnya Inneke, namanya Fiki.

Dan di dalem gedung Sasono, gue sama sahabt-sahabar gue foto-foto lagi;

Gambar                                       Gambar                              Gambar

 GambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambar

 GambarGambarGambarGambarGambarGambarGambar

Walaupun perpisahan kali ini seru, ada satu hal yang bikin gue sedih. Pas perpisahan kemarin,, adalah momen terakhir gue ketemu sama Didi, cinta pertama gue di SMA. Rasanya gue mau minta foto sama dia buat kenang-kenangan. Tapi gue enggak berani buat bilangnya karena malu. Lagipula, gue juga takut kalo dia malu sama temen-temennya karena tau dimintain foto bareng sama anak cupu Sekolahan kayak gue hehe. Jadi gue urungin buat minta foto sama dia, Tapi yang jelas, gue udah cukup puas bisa berdiri di sebelah bangkunya Didi waktu itu dalam waktu yang lumayan lama, sekitar setengah jam-an.

Buat Didi, makasih ya udah mau jadi temennya Lia selama di SMA. Walaupun kita temenan gara-gara sekelas waktu kelas 1 SMA, tapi Lia udah seneng banget bisa kenal sama Didi. Didi tuh cowok baik, dan cewek yang bisa ngambil hatinya Didi, pasti beruntung banget, deh. Pokoknya Lia doain yang terbaik buat Didi. Selama tiga tahun di SMA, Lia cuma sayang sama Didi, enggak yang lain. Meskipun Didi enggak pernah jadi pacarnya Lia, Lia enggak pernah mengharap lebih, kok. Karena Lia tau, Lia banyak kekurangan yang mungkin enggak bisa Didi terima.

Selamat tinggal Didi, Lia sayang banget sama Didi:”)

Buat Feyza-Wulan-Deka-Yova-Patty-Inneke-Sitay-Syifa Haudy- Syifa Khoirun, makasih ya udah mau jadi temen gue selama tiga tahun di SMA. Kalian semua itu adalah cewek-cewek gokil yang pernah gue kenal. Gue sayang sama kalian, dan semoga kita bisa ketemu lagi dalam keadaan sukses. Aminnnn

This is the end of Senior High School.

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s