Sampingan

Same Purpose, Diffrent Result.

 

Gambar

Waktu gue mencoba moveon dari Didi, gue dulu sempet suka sama satu cowok, Sebut aja namanya Bagus. Gue pernah naksir si Bagus karena ada satu hal dari diri dia yang bikin gue tertarik. Bagi gue, Bagus itu cowok yang berbeda. Dan baru pertama kalinya gue nemuin cowok yang modelnya begini di kalangan remaja.

Karena gue lagi naksir ini cowok, pandangan gue selalu peka dan mengamati gerak-gerik dia dengan sangattt teliti. Kalo gue perhatiin, Bagus itu adalah cowok yang superrrr alim. Dari kesehariannya di Sekolah, gue sering merhatiin dia pergi ke musholla untuk shalat dhuha dan dzuhur bareng sama beberapa temennya. Gue juga jarang ngeliat si Bagus jalan bareng sama cewek di Sekolah. Dan satu hal yang bikin gue kaget, ternyata Bagus enggak pernah sekalipun pacaran. Gue kira spesies jones di sekolah cuma gue doang, ternyata Bagus juga jones. Alhamdulillah.

Tapi yang gue heran, cowok se cool dia kok enggak pernah pacaran, ya?

Dia enggak pernah pacaran bukan berarti karena enggak laku, loh. Jujur aja, walaupun Bagus itu enggak terlalu ganteng, tapi banyak yang naksir sama cowok polem–poni lempar– ini. Mungkin karena sifat dia yang kalem dan kesannya cool, makanya banyak yang suka. Gitu kali, ya?

Tapi waktu itu, temen gue si Uan pernah ngobrol berdua sama si Bagus. Dan dari ceritanya si Uan, gue baru tau kenapa si Bagus enggak pernah pacaran sampe SMA. Dan Uan cerita gini ke gue;

” Si Bagus tuh bukannya enggak mau pacaran, Li” Ucap Uan. “Tapi dia punya alasan sendiri. Dia ngomong gini nih ; ‘Gue megang satu prinsip, gue enggak bakal pacaran sampe gue sukses.”

Gue cuma membulatkan bibir ” Ohhhhh ”

Gue jadi tau alesannya dia enggak mau pacaran.

 

Oke, gue bakal bahas lagi tentang Bagus. Waktu gue naksir sama Bagus, gue jadi sering online untuk sekedar cari tau akun Facebook dan Twitter-nya dia. Dan sekian lama gue mencari, ternyata ketemu tuh akun facebook dan Twitter-nya. Dari situ deh gue jadi tau hal-hal yang abis dia lakuin, sekaligus ngeliat foto albumnya, Dan gue resmi jadi Secret Admirer dia. Jadii, tanpa gue ngobrol secara langsung ke Bagus, gue udah tau sedikit tentang dia.

 

Tapi disini, gue bukannya mau flashback tentang masa dimana gue mencoba moveon dari Didi, dan mencoba buat suka sama cowok lain, yaitu Bagus. Melainkan gue mau membahas tentang “ Same purpose, Diffrent Result ” antara gue dan Bagus.

Ngomong-ngomong, gue mau ceritain sedikit tentang gosip baru dari salah satu temen gue. Sebut aja si Uti. Dan si Uti pun ngomong gini ke gue;

” Li, lo tau gak, sih?!”

” Enggak tau” Jawab gue malas. “Lo aja belom cerita apa-apa, gimana gue mau tau”

Si Uti menggeser posisi duduknya lebih dekat dengan gue, lalu berbisik. ” Bagus jadian sama Nana”

” HAHH?!” gue shock banget dengernya. ” Kok bisa?! Tau darimana lo?”

” Ada dehhhh” ledek si Uti. ” Tapi yang jelas, dia itu cowok munafik, Li! Enggak nyangka gue….”

” Setau gue bukannya dia enggak mau pacaran dulu, ya, Ti?” Tanya gue mencari tau. “Kok dia malah pacaran…”

” NAHH ITU DIA!” Seu si Uti dengan semangat. “Makanya gue bilang, dia itu cowok munafik. Ngomongnya enggak mau pacaran, ehhh tau-taunya malah jadian sama si Nana. HAHAHA MUNAFIK!”

Setelah gue mendengar cerita dari Uti, gue jadi mikir;

Kenapa Bagus ngelanggar janji yang dia buat sendiri?

Karena gue orangnya kepo dan gampang penasaran, akhirnya pun gue mencari informasi sendiri tentang Bagus yang baru Jadian sama si Nana. Dan sampai di akun ask-fm nya Bagus lah, gue jadi tau semuanya. Dan dari sini gue juga sadar, kalo ternyata gue punya persamaan sama Bagus dalam masalah cinta.

Gambar

Waktu gue stalking akun Ask-fm nya Bagus, gue jadi tau, kalo ternyata selama ini, Bagus naksir sama temen sekelasnya waktu kelas 1 SMA, yaitu Nana. Dan disitu, ada satu orang yang nanya ke Bagus kayak gini;

Penanya:” Gus, elo pernah gak sih naksir sama temen cewek di Sekolah lo? Terus Describe cewek itu, ya! ”

Jawaban Bagus: ” Ah elo bikin flashback aja nih-,- orang lagi mencoba moveon juga. Yaudah, karena gue baik, gue kasih                                                             describe. Dia itu blablablabla”

Begitulah salah satu pertanyaan yang dia bales di Ask-fm. Oia, ada satu pertanyaan lagi!. Waktu itu, pernah ada satu penanya yang minta si Bagus upload fotonya dia bareng sama cewek. Dan si Bagus langsung upload foto bareng sama Nana waktu lagi main ke Dufan, and he said;

Cewek gue, nih. Cantik, kan?”

Wahh agak shock nih pas ngeliat postingan fotonya, dan Bagus bilang, kalo cewek yang ada di foto itu adalah ceweknya. Tapi sih intinya, semua yang dibilang Uti bener, kalo Bagus beneran pacaran sama Nana. Yap, he broke his own promise to never make a relationship with any girl until he sucsess

Tapi hubungan antara Bagus dan Nana enggak berlangsung lama dan cuma bertahan sampai satu minggu aja. Enggak tau pasti kenapa putusnya. Tapi yang jelas, mereka putus.

 

Mungkin disini kisah gue dan Bagus hampir sama. Kesamaan kita berdua disini adalah; Bagus mencoba moveon dari Nana, dan gue mencoba moveon dari Didi. Dan kita berdua mempunyai satu prinsip yang di pegang teguh; Bagus enggak bakal pacaran sampe dia sukses, dan gue enggak mau pacaran karena mau serius ngilangin rasa sayang gue ke Didi. 

Kita berdua sama-sama punya satu rasa yang sama, ngelupain orang yang kita sayang karena ada hal-hal tertentu. Bagus sadar diri, walaupun dia banyak yang suka, hati dia tetep tertuju ke Nana. Walaupun terkadang Bagus ngerasa minder karena Nana ditaksir sama banyak cowok. Kalo gue beda lagi. Walaupun gue maksain buat suka cowok lain, tapi ujung-ujungnya balik lagi ke Didi. Meskipun gue enggak pernah dipilih sama cowok dulu, tapi seenggaknya gue udah pernah ngerasain susahnya moveon dari orang yang disayang. Ya walaupun pada akhirnya, gue harus sadar diri. Gue cuma anak cupu di Sekolahan, sedangkan Didi adalah cowok gaul yang temennya merambah dimana-mana.

Tapi dari sekian banyak persamaan antara gue dan Bagus, kita punya ending yang berbeda. Pada akhirnya, Bagus bisa ungkapin perasaan dia ke Nana dan memutuskan untuk berpacaran. Walaupun dia tau, dengan dia berpacaran, dia udah ngelanggar janji dia sendiri, tapi dia tetep ngelakuin hal itu karena dia udah sayang sama Nana, dan enggak bisa dia tahan lagi. Meskipun pacarannya cuma seminggu, tapi seenggaknya Bagus udah pernah memiliki cewek yang dia sayang.

Sedangkan gue? Gue masih menyimpan perasaan ini rapat-rapat. Gue enggak berani ungkapin perasaan gue ke Didi, dan itu rasanya bikin nyesek banget. Bahkan di saat terakhir ketemu Didi di acara perpisahan, gue cuma bisa merhatiin dia tanpa sedikitpun berani ngomong sama Didi. Gue enggak pernah tau, apa Didi punya perasaan yang sama kayak gue, apa cuma gue doang yang ngerasain hal ini? Gue enggak tau.

Perasaan ini masih ada, atau mungkin akan perlahan hilang dengan sendirinya?

 

So far, biarin aja jadi misteri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Udah selesai dibaca? Okedeh, silahkan di komen, ya!:)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s