Sampingan

Same Purpose, Diffrent Result.

 

Gambar

Waktu gue mencoba moveon dari Didi, gue dulu sempet suka sama satu cowok, Sebut aja namanya Bagus. Gue pernah naksir si Bagus karena ada satu hal dari diri dia yang bikin gue tertarik. Bagi gue, Bagus itu cowok yang berbeda. Dan baru pertama kalinya gue nemuin cowok yang modelnya begini di kalangan remaja.

Karena gue lagi naksir ini cowok, pandangan gue selalu peka dan mengamati gerak-gerik dia dengan sangattt teliti. Kalo gue perhatiin, Bagus itu adalah cowok yang superrrr alim. Dari kesehariannya di Sekolah, gue sering merhatiin dia pergi ke musholla untuk shalat dhuha dan dzuhur bareng sama beberapa temennya. Gue juga jarang ngeliat si Bagus jalan bareng sama cewek di Sekolah. Dan satu hal yang bikin gue kaget, ternyata Bagus enggak pernah sekalipun pacaran. Gue kira spesies jones di sekolah cuma gue doang, ternyata Bagus juga jones. Alhamdulillah.

Tapi yang gue heran, cowok se cool dia kok enggak pernah pacaran, ya?

Dia enggak pernah pacaran bukan berarti karena enggak laku, loh. Jujur aja, walaupun Bagus itu enggak terlalu ganteng, tapi banyak yang naksir sama cowok polem–poni lempar– ini. Mungkin karena sifat dia yang kalem dan kesannya cool, makanya banyak yang suka. Gitu kali, ya?

Tapi waktu itu, temen gue si Uan pernah ngobrol berdua sama si Bagus. Dan dari ceritanya si Uan, gue baru tau kenapa si Bagus enggak pernah pacaran sampe SMA. Dan Uan cerita gini ke gue; Lanjut baca lagi, yuk

Bogor Lautan Marmud Merah Jambu

Kali ini gue mau ceritain sedikit nih tentang pengalaman pertama gue mengikuti acara meet and greet, yang kebetulan diadain di salah satu bioskop di kawasan Bogor, Jawa Barat. Tepatnya hari Sabtu, tanggal 10 Mei 2014.

Jadi hari Sabtu kemarin, gue emang sengaja dateng ke salah satu Mall di Bogor, yaitu BTM (Bogor Trade Mall) bareng sama nyokap. Awalnya, gue mau ngajak salah satu temen gue yang bernama Uan buat nemenin gue ke Bogor. Uan sih awalnya mau nemenin gue ke Bogor, cuma masalahnya, balik lagi ke ekonomi, dia enggak punya duit. Yaudah, akhirnya gue mutusin buat pergi berdua sama nyokap. Hitung-hitung sekalian refreshing.

Persiapan buat Meet and Greet pun gue mulai dari bangun tidur jam enam pagi. Setelah selesai mandi dan semacamnya, gue sama nyokap pun langsung meluncur ke terminal Kampung Rambutan dengan menggunakan Angkutan Umum. Tapi, ada satu hal yang bikin perasaan gue kurang nyaman;

Pakaian yang gue kenakan itu hampir semuanya Hitam.

” Ini mau meet and greet apa mau ngelayat? ” gue ngomong dalam hati. Bayangin aja, Jilbab gue warnanya item, Cardigan gue juga warnanya item, dan celana Jeans gue warnanya ikutan item pula. Dan yang berbeda dari apa yang gue kenakan cuma baju gue sama sepatu Wedges yang berwarna Merah. Selebihnya? Item semuaaa

Balik lagi tentang perjalanan menuju Bogor. Gue sama nyokap tiba di Terminal Kampung Rambutan sekitar pukul 07.30. Dan asal lo tau, buat dapetin bus Patas–yang ber AC– menuju ke Bogor tuh susahhhhh banget. Kalaupun ada Bus yang jurusannya ke Bogor, itu kondisi mobilnya udah bobrok parah dan mesinnya berasa kayak mau copot semua.

Akhirnya, setelah satu setengah jam menunggu, akhirnya gue sama nyokap menemukan Bus patas yang menuju Bogor.

” Bogor Bogorrrr! Terminal baranangsiang..baranangsiangg~ ” Seru salah satu kenek dari dalam Bus yang mau gue tumpangi. Dan di sini… Kesulitan pun mulai terjadi… Lanjut baca lagi, yuk

Geraitful

be grateful

Emang bener, manusia itu emang enggak ada puasnya. Serba merasa kekurangan dan terkadang enggak mensyukuri apa yang sekarang dia punya. Padahal, Tuhan udah ngasih yang kita butuhin. Tapi kita? Kita terkadang suka nyari sesuatu yang kita pengin tapi sebenernya enggak penting-penting amat, alias enggak di butuhin. Justru yang dibutuhin malah enggak kita nomor satuin. Dasar manusia

Tapi ngomong-ngomong, kalian tau kenapa gue ngomong kayak gini?

Gue ngomong kayak gini karena ada salah satu manusia yang enggak bersyukur sama apa yang dia punya. Dan manusia itu adalah…

Diri gue sendiri.

Gue ceritain sedikit,

Dari bulan Februari hingga awal Mei, gue sama sekali enggak megang Hape. Ya mungkin biasa sih, ya, problem anak remaja seumuran gue yang enggak bisa jauh-jauh dari yang namanya gadget. Tapi bagi gue, Hape ini jauhh lebih penting daripada cuma sekedar update status ataupun semacamnya. Satu hal yang menjadi masalah gue adalah… Lanjut baca lagi, yuk